hiburan yang di benarkan oleh agama islam


Hiburan / Selasa, April 17th, 2018

Dalam kehidupan yang penuh mencabar keimanan ini, mari kita berupaya mempertingkatkan ketakwaan pada Allah SWT. Istiqamah dalam lakukan perkara yang diredai Allah serta jauhilah perkara yang mengundang kemurkaan-Nya.

Semoga kita memperoleh kejayaan sebenar didunia serta akhirat. Dalam mencari serta memahami erti takwa, mimbar pada hari ini juga akan membahas tentang Hiburan Yang Diredai.

Manusia serta hiburan tidak bisa dipisahkan. Seperti badan tubuh membutuhkan makanan, demikianlah jiwa manusia membutuhkan pada hiburan.

Ruangan lingkup hiburan begitu luas. Ia merangkumi muzik, sukan serta permainan, lakonan serta semisalnya. Ringkasnya, apa sajakah yang menghadirkan keceriaan serta keceriaan pada jiwa, tersebut hiburan.

Allah Yang Maha Mencipta sangat mengerti bahawa manusia kadang-kadang dilanda musibah serta duka.

Islam tidak haramkan hiburan

Saat itu, manusia mula mencari suatu hal yang bisa menceriakan jiwanya. Kadang-kadang juga manusia menginginkan berhibur atau dihiburkan kerana memperoleh suatu hal berita senang. Oleh itu, Islam datang bukanlah untuk mengharamkan hiburan serta keceriaan, namun lebih pada berikan garis tips dan menuntun manusia untuk pilih hiburan yang mengundang keredaan Allah SWT.
Sedarlah, hiburan hanya jadi rencah kehidupan. Kerana itu, tidak pantas untuk manusia mementingkan hiburan lebih dari pada mengabdikan diri pada Allah SWT atau mungkin dengan kata beda, berhibur tanpa ada dibatasi syariat.

Sangat tidak lumrah sekali lagi jika seorang itu berikan sepenuh tumpuan dalam kehidupannya untuk hiburan hanya hingga melupakan tanggungjawabnya jadi hamba pada Allah SWT.

Rasulullah SAW yaitu insan serta Rasul yang sangat prihatin dengan jiwa manusia. Baginda menyantuni gosip hiburan dengan penuh hikmah. Dalam kisah Imam al-Bukhari, seperti yang dikhabarkan oleh Ummul Mukminin Saidatina Aisyah saat beliau menghantar pengantin wanita pada pengantin lelaki dari pada golongan Ansar, Baginda ajukan pertanyaan :

Punya maksud : Wahai Aisyah! Kenapa tidak ada dengan anda hiburan? Sebenarnya Orang Ansar sukakan hiburan. Hadis ini tunjukkan Nabi SAW prihatin dengan kecenderungan berhibur suatu hal golongan. Lebih-lebih sekali lagi dalam majlis serta hari yang mempunyai tujuan untuk keceriaan serta kegemaran seperti majlis perkahwinan, hari raya serta semisalnya.

Dalam hadis sahih diriwayatkan Imam al-Bukhari, Ummul Mukminin, Saidatina Aisyah bercerita bahawa Abu Bakar masuk kedalam rumahku serta saat itu saya tengah bersama dua hamba wanita dari kelompok Ansar, mereka berdua tengah mengalunkan (menyanyikan) syair yang kesukaannya disampaikan golongan Ansar saat perang Buath. Aisyah menyebutkan, Serta mereka berdua tidak dari kelompok penyanyi.

Pada saat itu, jika Abu Bakar memandangnya, beliau juga berkata, Wajarkah seruling syaitan dibunyikan dirumah Rasulullah SAW? Serta pada hari itu yaitu hari raya. Jadi, Rasulullah SAW juga bersabda yang punya maksud : Wahai Abu Bakar, sebenarnya tiap-tiap golongan mempunyai hari raya, serta ini hari raya kita.

Meskipun Rasulullah SAW terima hiburan seperti yang dijelaskan dalam hadis barusan, pastinya ada batasan serta tips yang Islam gariskan untuk umat Islam.

Kitab Fiqh Ala Mazahibil Arbaah menjelaskan empat prasyarat paling utama, pertama pengucapan sesuai sama adab serta ajaran Islam. Ini termasuklah lirik atau skrip yang mengajak manusia mendekati Allah SWT dan menghindari manusia dari pada menderhaka-Nya.

Hiburan galak maksiat dilarang

Islam melarang pengucapan atau perkataan yang mengundang kerosakan akidah bahkan juga menggalakkan maksiat meskipun dalam kondisi bersenda gurau.

Ke-2, persembahan serta penampilannya tidak mengghairahkan nafsu syahwat dan mengundang fitnah. Lihatlah bagaimana suatu hal hiburan itu digayakan sama ada sopan serta penuh ketertiban atau demikian sebaliknya.

Seumpamanya ada unsur seperti tindakan yang menggoda nafsu apatah sekali lagi berbeda jantina.

Ia terang diharamkan. Ke-3, acara tidak dibarengi dengan suatu hal yang haram, seperti sajian arak, dadah, perjudian, mendedahkan aurat dan percampuran pada lelaki serta wanita tanpa ada batas.

Kita temui pada hari ini acara hiburan dipakej dengan pelbagai perkara haram yang mengundang kemurkaan Allah.

Peristiwa yang berlaku ke atas anak remaja kita beberapa waktu terakhir, jadi peringatan untuk kita didunia sebelumnya hukuman yang lebih dahsyat di akhirat.

Ke-4, hiburan itu tidak melalaikan hingga perintah Allah SWT diketepikan. Umpamanya jika tiba saat solat, jadi sebaiknya dikerjakan kewajipan itu lebih dahulu kerana itu yaitu perintah Allah SWT yang pasti tambah lebih perlu dari pada berhibur.

Jangan sampai kerana leka serta terbenam dalam dunia hiburan hingga tanggungjawab sebagai hamba Allah diketepikan atau dilewat-lewatkan.

Hiburan yang melalaikan terang yaitu agenda tercipta musuh Islam untuk melemahkan umat ini terlebih generasi muda. Berikut eranya umat Islam berwaspada, melakukan tindakan serta menyatu untuk membendung gosip ini dari pada selalu merebak serta jadi barah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *