HIBURAN DALAM ISLAM


Hiburan / Jumat, Maret 16th, 2018

Dalil dari al-Quran
a) Firman Allah didalam Surah al-Jumaah ayat 11 :
Tujuannya : Serta jika mereka ketahui kehadiran beberapa barang dagangan (yang baru tiba) atau (mendengar) suatu hal hiburan, mereka bersurai (lantas pergi) padanya dengan meninggalkan engkau berdiri (di atas mimbar- berkhutbah). Katakanlah (Wahai Muhammad : Pahala-balasan) yang ada disisi Allah, tambah baik dari hiburan serta beberapa barang dagangan itu, serta Allah sebaik-baik pemberi rejeki
Dalil dari as-Sunnah
a) Dari pada Aisyah r. a tuturnya : Rasulullah saw sudah masuk (menjumpai gw), saat itu dua orang jariah (budak wanita) tengah menyanyi- nyanyi (memperingati perang) Baath. Baginda (mendengar nyanyian) sembari berbaring di tempat baringku serta dipalingkan mukanya. (Mendadak) masuk Abu Bakar r. a dan mengherdik gw dengan tuturnya serunai (mizmar) syaitan disisi nabi saw. Rasulullah saw mengadap Abu Bakar seraya berkata : Biarlah mereka menyanyi (tidak kenapa). Jika kondisi Rasulullah saw agak selesa serta leka, saya menyaratkan dengan mataku pada dua penyanyi barusan jadi mereka juga berbenti menyanyi serta keluar (meninggalkan kami). (Hadis kisah al-Bukhari serta Muslim)
Di jaman ini nyanyian serta hiburan, ada yang sudah bercampur baur dengan perkara-perkara yang bercanggah dengan syarak, sama ada persembahannya atau seni tuturnya. Dari kondisi itu, Jawatankuasa Syariah mengambil keputusan sebulat nada untuk menempatkan kriteria tersebut untuk mengharuskan nyanyian :
i. Maksud penganjuran nyanyian untuk kebaikan
ii. Kenakan pakaian sopan dan tutup aurat
iii. Tidak bercampur aduk lelaki wanita hingga menyebabkan fitnah serta merangsang kemaksiatan
iv. Senikata/lirik berkualitas serta tidak bercanggah dengan hukum syarak
v. Tempat serta style persembahan yg tidak mengundang maksiat
Islam serta Hiburan
Membuka perubahan semasa hari ini, kita juga akan lihat sudah banyak teguran yang didapatkan sama ada oleh beberapa mufti, alim ulama, NGO, atau persatuan yang prihatin pada unsur-unsur keterlaluan dalam perubahan industri muzik serta seni nada, terutamanya yang terkait dengan program hiburan realiti tanahair. Sememangnya perkara ini yaitu satu gosip yang butuh diberi perhatian. Ini yaitu perlu kerana perubahan itu demikian memperlihatkan kesan serta pengaruhnya pada style tidak mati remaja serta belia masa saat ini.
Dengan biasanya, muzik serta seni nada yaitu adalah hasil kreativiti yang mencerminkan manifestasi pemikiran, emosi, serta inovasi manusia. Ianya yaitu sebahagian dari pada aktiviti rekreasi manusia yang terdapat di dalamnya seni, budaya, hiburan, kehalusan bhs dan pemikiran yang sentiasa diperbincangkan dalam mana-mana histori, kebudayaan serta tamadun manusia.

Berdasar pada pengertian ini dapatkah dirumuskan bahawa rekreasi berbentuk muzik serta seni nada adalah satu aktiviti yang menyeronokan yang bisa melapangkan fikiran, menentramkan hati serta perasaan, melupakan rasa sedih, bahkan juga bisa memperkuat kemahuan dengan mematuhi beberapa ketentuan serta disiplin-disiplin spesifik. Masalah yang muncul saat ini adalah apakah pandangan Islam pada amalan hiburan yang diamalkan masa saat ini?

Maksud syariat Islam tidaklah untuk menyekat semua bentuk kebebasan manusia namun demikian sebaliknya lebih pada mengawal serta mendidik, kerana Islam itu sesuai sama fitrah semulajadi manusia tersebut.

Hiburan dalam Islam begitu berlawanan dengan rencana mencari hiburan serta kenikmatan murahan untuk penuhi tuntutan nafsu tubuhi tanpa ada sempadan. Jadi hiburan itu juga yaitu satu yang terkawal serta terukur, serta bukannya satu langkah mencari keseronokan lewat cara yang sangat bebas hingga tidak terkawal serta tidak terikat dengan batas-batas perundangan serta nilai keagamaan.

Rencana hiburan yang berunsurkan ‘leisure’ terus-terusan hanya umumnya dikerjakan untuk berbagai-bagai maksud. Dalam Islam, rencana hiburan adalah untuk mencari kesejahteraan, ketenangan serta kenikmatan, lepas dari perasaan bersalah, kemelut serta keresahan. Ia bisa dikerjakan di saat lega, dengan individu, dengan keluarga atau kawan-kawan, bahkan juga saat melaksanakan ibadah seperti seni taranum membaca al-Quran, gubahan sajak serta syair yang membesarkan Allah dsb.

Rencana berhibur dengan maksud untuk kesejahteraan, menentramkan fikiran serta kerehatan badan tubuh ini bisa diliat dalam satu hadis Rasulullah s. a. w. pada Abdullah bin Amr bin Al-As, yang punya maksud :
“Wahai Abdullah bin Amar, “Sesungguhnya ke atas anda hak untuk Allah s. w. t., serta ke atas anda hak untuk badan anda, serta ke atas anda hak untuk keluarga anda. Jadi berilah pada yang punyai hak itu. ”

Diluar itu, ada hadis dari pada Rasulullah s. a. w. yang mengizinkan gendang dimainkan pada majlis-majlis spesifik, sebagaiman Imam Tarmizi sudah meriwayatkan dari pada Aishah, tuturnya : Rasulullah s. a. w. sudah bersabda, yang tujuannya :
“Isytiharkanlah perkahwinan ini serta akadlah di masjid dan pukullah rebana. ”

Demikian halnya histori Islam sudah bercerita bagaimana gendang sudah dipakai untuk menambah semangat pahlawan-pahlawan Islam yang ada di medan peperangan.

Imam al-Ghazali memiliki pendapat bahawa mendengar nyanyian ada yang perlu serta ada yang sunat dan ada juga yang haram. Nyanyian yang haram dikarenakan oleh lima perkara yang mencorakkannya iaitu penyanyi, alat muzik yang dipakai, susunan kalimat, respon pendengar pada nyanyian serta pendengar yang terdiri dari pada orang pemula.

Sesaat Sheikh Mahmud Shaltut, sisa Sheikh al-Azhar juga memiliki pendapat bahawa mendengar nada indah serta merdu sama ada dari pada binatang, manusia atau apa-apa alat atau ada kecenderungan untuk pelajari suatu hal daripadanya yaitu adalah hasrat untuk penuhi tuntutan perasaannya. Sepanjang perkara itu tidak melalaikannya dari pada kewajipan agama, bersesuaian dengan nilai akhlak serta bersesuaian juga dengan kedudukannya, jadi ia diwajibkan.
Butuh di teliti :
lirik yang haram, tampilan penyanyi, masa persembahan nyanyian yang menghalang kewajipan agama atau melalaikan manusia, majlis yang dibarengi dengan minuman dan makanan haram, pergaulan lelaki serta wanita tanpa ada batas, serta kesan nyanyian pada pendengar-pendengar spesifik yang membawa pada berkepribadian jelek sebaiknya diambil-kira.

Antaranya adalah kemauan yang benar, tidak ada unsur-unsur yang bercanggah dengan akidah serta syariat Islam, tidak wafat serta melalaikan keharusan yang difardhukan oleh Allah s. w. t., sentiasa melindungi adab-adab pergaulan, tidak ada unsur perjudian (pertaruhan) serta tidak berlaku pembaziran. jalan untuk taqarub serta menjangkau keredaan Allah s. w. t., dan bisa merajut jalinan sesama manusia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *